Ils ont fait tout un circuit médical avant d'en arriver là et c'est bien qu'ils sachent que la spondylarthrite existe. La spondylarthrite n'a rien à voir cialis pharmacie cialis avec un mal de dos banal dû à un mode de vie sédentaire, contrairement à ce que sous-entend le précédent commentaire.

HARI IBU - 22 Desember 2015

Hari Ibu memang bukan momen tunggal untuk menunjukkan kasih sayang pada sang mama. Karena bagi beberapa orang, mengekspresikan rasa sayang bisa dilakukan setiap hari. Namun, tak ada salahnya juga untuk memanfaatkan momen Hari Ibu untuk lebih memaknai rasa sayang tersebut.

Para Sahabat KopNus berikut kami akan sajikan cerita pendek yang semoga menjadi inpirasi untuk para sahabat semua untuk memaknai arti kasih sayang seorang ibu yang sesungguh nya, Yukk kita simak...

Ibuku hanya memiliki satu mata. Aku benci dia ... dia begitu memalukan. Ibuku mengelola sebuah toko kecil di pasar loak. Dia menjual apapun untuk uang yang kami butuhkan, dia begitu memalukan.

pada satu hari waktu saya masih di sekolah dasar, saya ingat bahwa hari itu adalah pelajaran olah raga di lapangan, dan ibu saya datang.
Aku sangat malu. Bagaimana dia bisa melakukan ini padaku? Aku membuang muka dan berlari keluar. Keesokan harinya di sekolah teman-teman kelasku menyampiri saya mereka mengejek saya....."Ibumu hanya memiliki satu mata?!"

"Bu, kenapa Anda tidak memiliki mata yang lain! ibu hanya akan membuat saya bahan tertawaan. Mengapa ibu tidak mati saja? " Ibuku tidak menjawab.
Saya kira saya merasa sedikit buruk, tapi pada saat yang sama, aku harus mengatakan apa yang ingin aku katakan selama ini.

Mungkin karena ibuku tidak pernah menghukumku, aku tidak pernah berpikir bahwa aku telah menyakiti perasaannya dengan sangat buruk.

Malam itu ... Aku terbangun, dan pergi ke dapur untuk mengambil segelas air. Ibuku sedang menangis disana, begitu tenang, seolah-olah dia takut bahwa ia mungkin membangunkanku. Saya melihat ke arahnya, dan kemudian pergi meninggalkannya.

Karena hal yang telah saya katakan sebelumnya, ada sesuatu yg mencubit sudut hatiku. Meskipun demikian, aku benci ibuku yang menangis dengan satu matanya.
Jadi aku berkata pada diriku sendiri bahwa aku akan tumbuh dewasa dan menjadi sukses, karena aku benci ibuku bermata satu dan kemiskinan kita putus asa.

aku belajar keras. Aku tinggalkan ibuku dan pergi ke Jakarta untuk belajar, dan diterima di Universitas Indonesia dengan semua kepercayaan diri saya.

Kemudian, aku menikah. Aku membeli rumah sendiri. Lalu aku punya anak, juga. Sekarang aku hidup bahagia sebagai orang sukses. Aku suka di sini karena itu tempat yang tidak mengingatkan saya pada ibu saya.

kebahagiaan ini semakin besar dan besar, ketika seseorang tak terduga datang menemui saya. "Apa! Siapa ini? ?!"... Ini adalah ibuku ... Masih dengan satu matanya. Rasanya seolah-olah langit runtuh pada saya. gadis kecil saya lari, takut mata ibuku.

Dan aku bertanya, "Siapakah kamu, apa yang kamu lakukan? aku Tidak tahu kamu!" seakan-akan aku berusaha untuk membuat nyata.

Aku berteriak padanya "Betapa beraninya kamu datang ke rumahku dan menakut-nakuti anak saya KELUAR DARI SINI SEKARANG!!" .....Dan untuk ini, ibuku hanya menjawab, "Oh, aku minta maaf saya mungkin telah mendapatkan alamat yang salah,."
Dan ia menghilang. Syukurlah ... dia tidak mengenali saya. Saya cukup lega. Saya berkata pada diriku sendiri bahwa aku tidak akan peduli, atau berpikir tentang hal ini selama sisa hidup saya.

Suatu hari, sebuah undangan menghadiri reuni sekolah datang ke rumah saya. Aku berbohong kepada istri saya mengatakan bahwa saya akan melakukan perjalanan bisnis. Usai reuni, aku pergi ke gubuk tua, ke tempat ibu ... hanya ingin tahu saja, aku mendapati ibuku terjatuh di tanah yang dingin. Tapi aku tidak meneteskan air mata. Tiba tiba aku melihat Dia memiliki secarik kertas di tangannya .... itu adalah surat kepada saya.

Dia menulis:

Anakku ... Saya pikir hidup ibu sudah cukup lama sekarang. Dan ... ibu tidak akan mengunjungi jakarta lagi ... tapi apakah tidak terlalu berlebihan bila ibu mengharapkan engkau yang datang mengunjungiku sekali-sekali? Ibu sangat merindukanmu.

Ibu sangat gembira ketika ibu mendengar kamu akan datang untuk reuni. Tapi ibu memutuskan untuk tidak pergi ke sekolah ... demi kamu anakku ... Ibu minta maaf karena ibu hanya memiliki satu mata, dan ibu telah sangat memalukan bagi mu.

Ketahuilah anakku, ketika kamu masih kecil, dan mengalami kecelakaan, kamu telah kehilangan matamu. Sebagai seorang ibu, aku tidak tahan melihat engkau akan tumbuh besar dengan hanya satu mata ... jadi ibu memberimu mata ibu kepadamu ... .......

Aku sangat senang dengan anakku yang telah dapat melihat sebuah dunia baru untukku, di tempatku, dengan mata tersebut. Aku tidak pernah marah padamu untuk apa pun yang kamu lakukan.

beberapa kali bahwa dirimu marah dengan ibu, ibu selalu berpikir, "ini karena kamu mencintai ibu." .

Ibu sangat merindukanmu. ibu mencintaimu. kamu adalah dunia bagi ibu.

Duniaku hancur! ....aku menangis sekeras kerasnya untuk ibu yang telah meninggalkan ku ... Ibu maafkan aku...anak mu yg salah ini.

AttachmentSize
Hari-Ibu.jpg7.53 KB
Hari-Ibu2.jpg19.74 KB
 
 
Copyright © 2010 | All Rights Reserved
Design by Citra Multi Services